Sajak-Sajak Ridhwan Saidi



ENTAH kenapa aku merasakan tahun ini adalah tahun aku kembali rajin mendampingi puisi. Kali terakhir aku menyelaknya -dengan penuh teruja- kira-kira dua tahun (atau tiga tahun?) yang lalu: The Romantic Dogs oleh BolaƱo. Kemudian hubungan aku dengan puisi terus dingin sehinggalah aku berlaga bahu dengannya kembali semasa menyelak akhbar Selangor Kini, sehinggalah aku dengan tidak semena-mena rakus menggali buku-buku T. Alias Taib, sehinggalah Ridhwan Saidi tiba-tiba datang dengan beberapa zine puisi pada tahun ini.

Hal ini buat aku lebih intrig.

Sajak-sajak Ridhwan Saidi adalah sajak-sajak phun penuh energi yang akan buat kau galak menyelaknya lagi dan lagi bila kau dah tak bernafsu dengan sajak-sajak lesu yang lain. Berikut antara sajak-sajak Ridhwan Saidi yang paling aku suka (daripada zine sajak.zip, spektrum dan kosmik domestik);


teroris

teroris datang lagi
sita imaginasi
dan cakera fikirmu
buku-buku dibakar
idea-idea dibasmi
mimpi-mimpi digeledah dan
dicabul agen supremasi
kala you nyenyak
dibuai realiti


skodeng

dari tingkap bilik
I teropong
diri you tanpa baju
sedang you asyik
di kosmos siber

di kosmos siber
you tatap asyik
aksi gersang I
tanpa baju
via tetingkap web


rempit

kita start sini
masuk rimbaud
masuk poe
masuk blake
balik ikut shakespeare

tukar!
kita mula dari sini
neruda
dante
rumi
dan patah balik ke sini
berani?


zodiak

cahaya purbamu sampai
berbilion tahun cahaya kepadaku
merentas vakum dan
doa-doaku akan kembali kepadamu
bila kuburku ghaib
berbilion tahun kemudian

jika kembara cahayaku sampai
          padamu waktu aku tiada
bermakna cahayamu sampai padaku
          waktu kau tiada
jadi kepada siapa doa-doaku dituju?

apakah kau, aku dan mereka
sebotol zat zodiak?


CATATAN: Sedang mengulang kaji zine 69 cara melarikan isteri jiran, juga tulisan Ridhwan Saidi.

Ulasan