Catatan

Tunjukkan catatan dari 2012

#PussyUntukPerpisahan

Imej
SALAM 1Pussy.
Cerpen aku berjudul "Diari Seekor Absurdis" telah terpilih untuk diterbitkan secara "pussy" (?!) dalam antologi cerpen Pussy Untuk Perpisahan.

Berita tentang projek antologi cerpen #PussyUntukPerpisahan ini mula berlegar-legar di Facebook dan Twitter sejak 4 Disember lepas lagi. Syarat-syarat cerpen - bertemakan perpisahan, main dan/atau haiwan serta sekitar 700-1000 patah kata.
Pussy? Apa yang pussy? Mulanya, aku betul-betul lost memikirkan cerita yang sesuai dan bertepatan dengan kata "pussy" itu. Lepas beberapa hari, baru aku dapat idea untuk menulis.

Aku harap kau orang menyokong aku (dan penulis-penulis lain) dengan membeli antologi cerpen ini. Selamat membaca!
Sekian.
Majulah pussy untuk negara! (?)
CATATAN: Boleh dapatkan antologi cerpen ini di Art For Grabs, Annexe Gallery sehingga esok dengan harga RM20 senaskhah. Miau miau...

Menjadi Mangsa

Imej
KHAMIS yang lalu (22 November 2012),

48 jam kemudian,

Sebelum ini, aku telah menang dalam pertandingan cerpen Hilang di Facebook Fixi (cerpen boleh dibaca di sini). Syukur! Kali ini, aku menang pula dalam pertandingan cerpen Mangsa. Cerpen aku boleh dibaca di sini.

Tak nak cakap banyak (sebenarnya malas), selamat membaca!
CATATAN: Novel Mangsa tulisan Gina Yap Lai Yoong boleh dibeli secara online di sini.

Ingin Jadi Cerpenis

MALAM sebelum aku ke Kuala Lumpur Alternative Bookfest 2012 (KLAB), sebaik jarum jam mencanak pukul 11.30 malam, Buku Fixi telah buat pertandingan cerpen di Facebook Fixi sempena novel Hilang. Sisi gelap diri aku mengatakan, "Kau kena sertai kontesini, Azrin. Kau kena sertai." Seakan dilema dalam diri kerana sisi lain diri aku pula sibuk mencelah, "Alahh.. tak payah sertai. Bukan kau boleh menang pun. Lepak-lepak sudah. Esok borong buku di KLAB. Ada peluang, jumpa Faizal Hussein."
Itu kisah 11.30 malam.
Sejam lepas itu, aku buka MacBook. Buka Microsoft Word. Papan kekunci ditekan rancak. Idea memercik-mercik. Aku tidak punya masa yang lama. Pertandingan berakhir pukul 11.30 malam dua hari berikutnya. Bermakna aku ada 48 jam lagi! 
Siap!
Tidak sampai sejam pun. Aku save dulu cerpen ini. Aku peram dulu. Esoknya, lepas balik dari KLAB, lepas berfoya-foya, aku edit cerpen ini sikit. Edit punya edit punya edit! "Pundek!" getusku. Susah juga hendak tulis cerpen yan…